Wednesday, January 12, 2011

Senafas Rindu - Novel Damya Hanna


Akhirnya...... Berjaya juga aku menghabiskan novel ni setelah mengambil masa untuk memulakan bacaan. Berhabuk dulu baru baca. (Eh, entri ku dalam bahasa melayu?) Hahaha.... Mood ku dalam bahasa melayu selepas baca novel bahasa melayu.

Sebelum tu, aku mau bercerita mengenai kisah pendek bagaimana aku memiliki novel ini. Ringkasnya, nenek mertua ku yang bagi novel ni, selepas dia nampak aku membaca novel Stephen King. Katanya, cucu-cucunya tidak minat membaca, lebih baik wariskan kepada ku. Hehehe.. Jangan tak percaya ya! Nenek mertua I masih baca novel! Jangan jeles...... Hahaha... Sudah tu, bukan 1, tapi 2 novel!! Satu lagi bertajuk Buatmu Kekasih, tulisan Aisya Sofea. Yang ni mungkin pertengahan tahun ni baru aku baca kot? Kasi tebal habuk dulu. Hahaha...

Aku sebenarnya kurang berminat untuk membaca novel genre cinta. Aku lebih suka genre seram, aksi, penyiasatan, kisah benar dan sesuatu yang berlainan. Ini mungkin kali kedua aku membaca hasil nukilan Damya Hanna. Walaupun aku jarang baca novel melayu genre cinta, novel all time favorite ku adalah Tangisan Bulan Madu karya Samsiah Mohd Nor. The best! Waktu tu aku dalam tingkatan 5, layan novel cintan cintun la... Tidak sia-sia aku membazirkan air mata ini demi menghayati novel tersebut. Ahahah.... Tapi aku kurang minat menonton versi drama lakonan Rita Rudaini. Bukannya tidak minat Rita Rudaini, tapi apa yang ku rasakan pabila membaca novel tu bagai tidak terzahir oleh artis tersebut. Cheewaaahh.... Jadi lebih baik baca novelnya sahaja, dan biar imaginasi kita mencipta jalan cerita itteww... Ahaks...

Berbalik kepada Senafas Rindu, dari mula aku membaca memang sudah agak yang karekternya pasti ada yang VIP (Dato' Datin bagai) menunjukkan jurang perbezaan taraf hidup. Tu yang buat aku bosan baca novel ataupun menonton filem dan drama MELAYU. "STEREOTYPE". Namun ku gagahkan jua meneruskan bacaan. Pastu terbengkalai sebab aku berCuti-Cuti Malaysia bersama keluarga mertua. Dikala aku kehabisan idea untuk menjahit, aku terpandang kembali novel ini dan teruskan membaca.

Secara keseluruhannya aku sangat berpuas hati. Dan sekali lagi aku mengalirkan air mata untuk novel ini. Tak ku sangka jalan ceritanya agak unik. Hasilnya aku ke pejabat keesokan hari dengan mata yang amat berat seperti memakai bulu mata palsu 3 lapis!!.Ahaks..... Sekiranya anda inginkan kelainan, saya sarankan novel ini untuk dibaca. Sila dapatkan di kedai-kedai buku yang berdekatan. (Iklan....)




3 comments:

  1. Wah. Kecewa kan bila tonton cerita yg tidak mengikut apa yg kita baca di novel karya asli...Say juga begitu. Apatah lagi suami yg menulis skrip untuk drama, langsung tidak mengikut apa yg di tulis pada skrip. Jadi kami bersama berjinak-jinak untuk mengubah skrip drama yg suami tulis kepada novel, baru sahaja mula...(80% adalah hasil penulisan suami...selebihnya saya membantu...hehe) moga menjadi kenyataan dapat publish buku novel sendiri...

    ReplyDelete
  2. eh, suami liza penulis jugak ke? xde sneak peak ke? hahaha... kalau dah publish bagitau ye. nak baca jugak :)

    ReplyDelete
  3. minat sangt dengan novel karya Damya Hanna...=)

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...